Dia telah pergi…

Ada 2 kisah yang mau diceritain. Udah lama sih mau cerita-cerita tapi kok ya gak sempat gitu. Ini selagi nyantai dirumah mau nulis-nulis dulu ah…

Perginya si racun

Udah sebulan ini si ayang berhenti merokok… Yaaayyyyy….. *lontjat lontjat kegirangan*
Sama sekali gak pake pemaksaan dari aku tapi tentu saja perlu usaha yang keras dari si ayang untuk mengusir kecanduan dari si rokok yang udah berapa tahun gitu… *gak pernah nanya sejak kapan merokok*

Bahkan dari pertama kali dulu kenalan, aku sama sekali gak pernah ngelarang-larang merokok walau dalam hati sebenarnya emang agak terganggu dengan asap beracun itu. Cuma pernah aku tekankan kalau dia berhenti merokok aku pasti makin cinta… Ihiiiiiyyyyy…..

Suatu hari si ayang batuk parah, waktu itu bener-bener kasian liat si ayang yang batuknya 5 menit sekali gitu. Karena capek udah seminggu batuk-batuk terus ditambah istrinya yang paling cantik dan manis sejagat raya ini juga ikut ketularan batuk, akhirnya si ayang memutuskan berhenti merokok. Aaahhhh….. makin cintaaaa…. *kecup-kecup si ayang*

Eh tapi tunggu dulu, ini pasti cuma bertahan sehari dua hari. Aku gak mau senang dulu… Si ayang mengganti rokok dengan ngemut coklat, permen, dan aku… *eh…*

Tapi Alhamdulillah setelah lebih dari sebulan coklat dan permennya belum tergantikan sama barang racun itu. Sekarang coklat atau permen jadi list pertama daftar belanjaanku. Aku rela tiap hari nyediain stok permen atau coklat di rumah… :*

Cerita yang satu lagi besok-besok aja aaahhh…. Capek ngetik dari hape… Hehehehe….

awal kisah

Udah lama gak nulis eh malah bingung mau mulai cerita dari mana. Yang pasti sekarang jalani hari-hari berdua. Mau ngapain-ngapain juga dibicarakan berdua. Biar dari dulu terbiasa mandiri dan ngambil keputusan sendiri, sekarang serba pake diskusi. Me-manage waktu juga makin ok, makin teratur. Yang paling asik, setiap mau tidur dan bangun tidur udah ada yang pelukin… :p

Note: kok jadi gak pinter cerita panjang lebar?

Pray for us

Hari-hari dalam sebulan ini dijalani dengan berat karena benar-benar bikin capek fisik dan mental. Tapi sungguh banyak hikmah yang diambil, makin pinter bersabar dan ikhlas.

*pasang senyum paling lebar*

*gelendotan ke si ayang*

Semoga di bulan-bulan kedepannya jauuuuuhhhh lebiiiihhhhh baiiiikkkkk….. Amiiiiiinnnn….

Btw, 18 june yang lalu adalah 1 tahun alm Rina…

Hanya karena sebuah teleponan beberapa menit

Jumat siang kemarin akhirnya si tante diizinkan pulang dari RS. Hasil diskusi keluarga memutuskan si tante dipulangkan kerumahnya yang di helvet. Kebayangkan gimana keadaan rumah yang ditinggal selama 2 minggu?Hari jumat sepulang kantor, seperti biasa aku sempatkan buat menjenguk si tante. Liat keadaan rumahnya, peniiiing… Mana para sepupu yang datang menjenguk, numpang makan disitu dan piring-piring gak dicuciin lagi… Hiks… Asli beneran kayak kapal pecah! Gelas aqua dan pipetnya dimana2, piring sendok berserakan, puntung rokok di lantai 😦

Berhubung si mama ke Siantar, maka gantian aku yang jagain si tante. Pulang kantor, badan gak sanggup beres-beresin rumah si tante, jadi di paksa-paksain tidur dengan keadaan rumah seperti kapal pecah itu.

Syukurnya sabtu libur, jadi sehabis beresin si tante (sekarang kak medi pinter ngurusin orang sakit… Hehehe) aku beresin rumah. Dan… Cling… Bersih dalam seketika… Tapi badannya capek naazubillah, sampe rasanya gak sanggup ngapain-ngapain lagi.

Ngeliat aku tepar, malem minggunya si papa minta tolong sama sepupu yang satu lagi buat temani aku untuk jaga si tante. Drop bertambah karena mikirin masih ada cucian sepre dan baju si tante yang menumpuk, mau nangiiiiisssss…..

Tiba jam sepuluh malam, si ayang telepon. Padahal hanya teleponan selama beberapa menit tapi rasanya senang kaliiii…. Rasa capeknya hilang, ajaib!!! Ada semangat buat nyuci besok (dibantuin si sepupu sih) hahahaha…..

Inti dari tulisan ini, cuma mau bilang “I love you”

*ngikik*

*sembunyi di kolong meja*

Yakin?

Si Ayang: “Emang kamu yakin sama aku?”
Si Medi: “Nggak, gak tau maksudnya”

Gak tau kalo sedang makan enak pasti aku terpikir, “kamu sedang makan apa ya disana?”

Gak tau kalo sedang meriang gak enak badan gini bawaannya pengen gelendotan sama kamu…

Ihiiirrrrr….. *susah tidur* *pejem-pejemin mata*

Menangis Semalam

Di siang hari yang cerah itu, gak ada hujan gak ada badai, seorang pangeran tampan dan dokter pula datang kerumah memboyong seluruh keluarganya. Si dokter mengungkapkan maksud dan tujuannya datang kerumah menghadap si papa yaitu untuk melamar gadis paling cantik di rumah itu, kak Medi.

Siapa yang bisa menolak calon menantu dokter coba? Si papa langsung membujukku agar menerima lamaran si dokter. Mataku sempat tertegun melihat ketampanan si dokter tapi tiba-tiba aku menolak karena si ayang yang satu-satunya ada dihati… Ceileeee…. “gak mau… Gak mau… Medi gak mauuuuu!!!” kataku menjerit sambil masuk dan mengunci pintu kamar.

Tanpa pikir panjang langsung ku telepon si ayang dan menceritakan hal ini sambil nangis tak terkendali. Si ayang kaget dan seperti mengucapkan sesuatu tapi gak jelas karena suaranya tenggelam oleh suara tangisnya sendiri. Akhirnya kami malah nangis sama-sama via telepon. Mendengar tangisnya, tangisanku malah makin hebat sampai sesegukan.

Gak berapa lama aku pun terbangun dengan berurai air mata dan sesegukan, sisa-sisa mimpi tadi masih ada. Dada sampai terasa sesak.

Jarang-jarang mimpi, tapi sekalinya mimpi aku malah mimpi yang aneh-aneh… Ckck…