2010.05.04-05





















Advertisements

rugi gopek

Seperti biasa kalau pulang ngantor itu aku naik angkot, nyambung 2 kali. Pertama, dari kantor sampe simpang S. Parman. Jaraknya dekat, gak sampe 15 menit nyampe. Biasanya ongkosnya itu 2 ribu. Kedua, dari S. Parman sampe simpang rumah ongkosnya itu 3 ribu. Jadi total ongkos pulang itu 5 ribu.

Sebelum pulang aku udah wanti-wanti kalau uang yang ada di dompet itu paling kecilnya pecahan 20 ribu. Biasanya kalau gini aku tukar ke kedai rokok yang ada di depan kantor. Lirik ke kanan, eh si ibu yang biasanya jualan gak ada. Bingung mau tukar kemana lagi, akhirnya aku biarkan saja, nanti mudah-mudahan si supir angkot ada kembaliannya. Langsung aku setop angkot dan duduk dengan manisnya.

Tiba saatnya turun dan ongkos yang aku berikan pecahan 20 ribu. Si supir mulai rogoh-rogoh kantong. Dari ekspresinya kelihatan kalau dia kesal karena aku kasi pecahan 20 ribu. Sambil dia mengeluarkan lembar demi lembar uang kembalian, dengan sigap aku langsung menghitung. Setiba uang kembalian sudah di tangan, aku tau kalau jumlahnya itu cuma 17 ribu, kurang seribu. “Kurang seribu bang, tadi dari Imam Bonjol” kataku. “Dari mana?” katanya agak membentak, membuatku sedikit down. “Dari Imam Bonjol…” kataku dengan suara yang lebih dikeraskan. “Kau pun, uang kau 20 ribu” katanya sambil memberi kembalian 500 rupiah. “Jadi kalau pakai duit gede, ongkos otomatis dinaikkan gitu!” kataku dalam hati sambil pergi berlalu membawa duit kembalian 500 rupiah tadi…. *manyun*

Hiks, semalam untuk pulang ongkos yang aku habiskan 5500, kelebihan gopek…. :(( *lagi pelit*

*kipas kipas*

Gak sabar nungguin pak driver, jadi aku memutuskan ke atm jalan kaki aja. Memakan waktu sekitar 15 menit lah, lumayan itung-itung olah raga biar langsing sikit pikirku. Sebelum berangkat sengaja gak bawa hape karena males juga ntar ditengah jalan angkat-angkat telepon, lagian keluar kantor sebentar aja kok.

Begitu sampai di lokasi aku masukkan kartu atm, pencet no pin, dan eng ing eeeeeeeng……. Nomor rekeningnya manaaaa??? kan tersimpan di dalam hape!!! aih, dodongnyaaa….

Balik lagi jalan kaki ke kantor, naik ke lantai 6, ambil hape, turun ke lantai 1, jalan kaki lagi ke atm, transaksi selesai. Waktu jalan kaki lagi balik ke kantor, di depan hotel ada om-om yang perli-perli. Takuuuutttt…. Kirainnya aku mondar-mandir ke gatelan naksir dia, hiiii….. Langsung lari-lari dan nyampe kantor ngos-ngosan dan keringatan gini…. *kipas kipas* *minum aer segalon*

Btw, semalem diam-diam fotoin si mama yang lagi tidur. Gaya tidurnya imut dan lucu yak… :))

Happy weekend semuanyah….

wabah Norman

Setelah beberapa waktu lalu gosipnya wabah ulat bulu sudah sampe di Medan, tapi untungnya hanya sekedar gosip, kini wabah si Norman pun merajalela disini. Udah pada tau kan si Briptu Norman yang sekarang jadi berita dimana-mana? Nah sekarang aku mau ceritain kisah si Norman, hasil dari nguping para satpam di kantor.

Selagi nungguin lift terbuka, terdengarlah percakapan para satpam…

Satpam1: “Enak kali la si Norman sekarang ya… Kaya mendadak dia…”

Satpam2: “Ia, sekali show bayarannya 30 juta coy… Lebih besar dari gajinya di kepolisian”

Satpam3: “Apa yutup itu sebenarnya?

Satpam2: “Tempat narok-narok video. Jadi kalo ada pidio kita, tarok aja disitu. Nanti bisa dilihat orang diseluruh dunia”

Satpam3: “Ooo…. Hebat kali yutup itu ya…”

Satpam1: “Tau ko si Jastin Biber, Sinta sama Jojo, kan terkenal gara-gara yutup orang tu…”

Satpam3: “Jangan-jangan si Sahruh Kan dah liat pideo si Norman”

Satpam2: “Udah liat la itu… Ntah dia mikirnya, bah udah ada yang lebih bagus dari aku suara sama jogetnya di Indonesia”

Satpam1,2,3: *ngakak*

Satpam1: “Yok kita buat video, abis itu kita tarok di yutup biar seluruh dunia bisa liat”

Satpam2,3: “Ayok la, mantap juga itu coy… Bisa terkenal dan kaya mendadak kita kayak orang itu…”

Medi: *pijit-pijit kepala nungguin lift yang lama kali terbuka*