Galau lagi

Ntu si kakak pertama setiap nelepon pasti bikin galau. Penyebabnya tak lain dan tak bukan karena nyuruh aku kawin… Aeh, mulai capek tiap hari dengerin nasehat orang yang nyuruh-nyuruh kawin. Bukan gak mau, tapi ngerasa waktunya belum tepat aja. Kebetulan tadi baru baca salah satu judul postingan teman MP “bersegera bukan berarti tergesa-gesa”. Setuju sangat sama itu judul *walau aku belom baca isi postingannya… hihihihi…*

Kenapa waktunya belum tepat??? karena 3 bulan aja belom kami pacaran, masa aku langsung minta dikawinin. Emang aku wanita apaan. Lagian ya… cewe itu gak pantes duluan ngomong masalah gituan. Emang katanya jaman sekarang, cewe udah wajar ngomong gitu, tapi aku belom bisa… Astagaaaa…. Aku ini adalah wanita jaman dulu yang terjebak di kehidupan modern!!! hahahaha…. *tertawa tapi hati hampir menangis*

Kita tunggu aja waktu yang tepat. Aku masih mau tau tentang dia lebih jauh. Masih mau nikmatin masa pacaran… hihihihi… Masalahnya ini pacar pertama bok… dan semoga yang terakhir. Walau banyak yang bilang pacaran setelah nikah lebih enak.. huahahahahaha…. *mulai ngelantur*

Keadaan emosi mungkin sedang tidak stabil, jadi pengen rasanya liburan kesana kemari. Tapi apa daya, susah izinnya!!! Tadi pernyataan si kakak kek gini, “kau gak boleh kemana-mana sebelum kawin. Kalo udah kawin, terserah mau kemana aja.” Tega nian… hiks…. pernyataan si kakak sama aja dengan pernyataan si papa dan Riza….. huhuhuhu…. *mata udah berkaca-kaca*

Dulu mau punya pacar susah, sekarang udah punya pacar disuru cepat-cepat kawin juga susah…

Dan masalahnya lagi, karena baru 3 bulan itu kami belum pernah cerita-cerita ke arah situ. Dengar-dengar dia juga mau mutasi dan membayangkannya aja udah bikin sedih. Jadi aku sering lupa, pura-pura gak tau, dan gak mau nyinggung ke arah situ. Kok rasanya jadi takut kehilangan gitu ya… *mau nangis lagi*

Setelah dipikir-pikir, pacaran yang hampir 3 bulan ini kami rasanya belum pernah ngomong serius dari hati ke hati mau bagaimana selanjutnya. Sepertinya aku yang belum membuka hati selebar-lebarnya buat bercerita. Intinya adalah komunikasi. kami sangat jarang berkomunikasi. sms-an sehari sekali aja belum tentu….

Yak, intinya harus lebih terbuka aja… mulai besok belajar lebih mendekatkan diri aja lah… hihihi…

Sekian dulu… Masih nyesek nih… Mendadak pengen peluk dia… eeehhh??? 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s