Teringat mereka yang tersayang

Selalu senyum-senyum sendiri kalo teringat ulah dan mimik wajah kedua keponakanku ini. Lebaran kemarin mereka berkumpul dirumah dan tentu saja membuat rumah yang biasanya sunyi senyap jadi heboh.

Ini dia kejadian yang selalu bikin aku senyum-senyum sendiri kalo teringat mereka.

Suatu kali si dedek Feyi nangis, biasanya karena haus atau karena kegerahan. Dan dengan bijaknya si kak Nisa naik ke atas tempat tidur, tangannya berusaha menggapai dedek Feyi yang berada di gendongan mamanya sambil bilang, “kenapa? sini kak Isya gendong… Ayok sini… Gapapa kok gapapa…” Kejadian ini sontak membuat aku ngakak. Dan si kak Nisa malah kebingungan melihat kami tertawa.

Pernah lagi si dedek Feyi nangis di atas tempat tidur. Si kak Nisa yang sedang berada di sebelahnya langsung berinisiatif untuk menggendong si dedek Feyi sambil bilang, “Dedek Feyi kok nangis? Ayok sini kakak gendong… Ayok… Ayok…” Aku biarkan saja karena pasti akan ada kejadian lucu setelah ini. Benar aja, si dedek Feyi yang hobi menarik apa saja yang bisa digapainya menarik baju cantik dan kembang kak Nisa. Melihat baju kesayangannya ditarik, kak Nisa langsung buru-buru menjauh dan bilang “Jangan ditariiikkk…. nanti lobeeekkk…” dengan alis yang dinaikkan. Lucu liat ekspresi wajahnya….

Ini yang paling lucu. Dedek Feyi yang masih 5 bulan masih suka ngences. Si kak Nisa setiap liat dedek Feyi mengeluarkan ences selalu menjerit histeris sambil berlari mencari tissu dan cepat melapkan tisu itu ke mulut dedek Feyi. Jadi aku kalo lagi gendong si dedek dan males ngambil tissu, aku tinggal manggil kak Nisa dan menunjukkan ences si dedek Feyi. Sukses, si kak Nisa menjerit histeris berlari cepat sambil mencari tissue :))

Kangen sama dedek Feyi dan kak Nisa :’)

Advertisements

Ngomongnya kebalik-balik

Mau ngelanjutin cerita yang disini.

Setelah 4 hari di ICU akhirnya si tante diizinkan dokter buat masuk ke kamar rawat inap. Saat itu kondisinya masih memprihatinkan juga sih, belom bisa ngapain-ngapain tapi udah bisa ngomong walau gak jelas.

Besok tepat 2 minggu si tante menginap di rumah sakit. Kondisinya berangsur-angsur pulih. Sekarang malah udah lancar duduk sendiri tanpa bantuan dari kami. Kemarin bahkan udah kami bantu buat berdiri (kata dokter harus sering-sering di latih) walau sebentar. Kata si tante kakinya masih lemas dan kepalanya sedikit pusing.

Semalam aku nyalakan tivi (baru sadar kalo dikamar ada tivi) dan sengaja aku ambil acara OVJ, tontonan kesukaan si tante. Dan begitu melihat aksi si Sule dan kawan-kawan si tante histeris, “ahaaaaaayyyyyyyyy……..” Kaget, ternyata si tante udah normal kembali, dia udah bisa ketawa… Walau biasanya dia selalu ngakak sampe nangis setiap nonton OVJ.

Selagi iklan, aku keluarkan hape dan aku bilang ke si tante kalo aku mau foto dia dan fotonya akan aku kirim ke kak Eni, kak Mimil, dan Riza. Eh, dia semangat! Segera di rapikannya baju dan rambutnya… Smile… :))

Begitulah, si tante udah ngerti apa aja yang kita bicarakan tetapi sulit untuk berbicara. Sepertinya apa yang mau dibilangnya sudah ada di otak tapi sulit untuk mengucapkannya. Seperti pembicaraan ini:

Tante: “langpu… langpu…”

Medi: “udah, udah medi idupin kok lampunya”

Tante: “langpu… langpu…”

Medi: “ooo… iya, lampu diluar dimatiin sama petugasnya. Udah jam 10 malam soalnya, jam besuk udah abis” *mulai bingung*

Tante: “langpuuuuuuu…. langpu laaa….” *makin gemes*

Medi: “ooo… pulaaaaangggg…. iya ini dah mo pulang.. si papa masih cerita-cerita lagi tu…” *ngakak*

Tante: “jengek!” *gemes sambil senyum-senyum*

Medi: *makin ngakak* “mana ada medi ngejek… Tate pulak ngomong dibalek-balek”

Cerita memuakkan

Suatu hari di ruang tunggu rumah sakit, berkumpul para sanak saudara yang saling bersenda gurau, saling menghibur, dan saling menguatkan agar diberikan kesabaran atas musibah yang ditimpa si tante. Dan di dalam keadaan seperti ini, muncul sebuah cerita:

“Si kakek memberikan batas waktu hingga akhir Juni. Jika tak ada lagi calon yang lain, maka si kakek memutuskan untuk menikahi gadis 26 tahun yang sudah sebulan ini dipacarinya.”

jreng… jreeeng…. jreeeeeeeenggg….

Syarat dari si kakek, calon istri yang dia mau:

  1. Tinggi dan langsing
  2. Berkulit Putih
  3. Wajah manis dan rupawan
  4. Wanita soleha
  5. Gadis
  6. Berumur dibawah 30 tahun

Dimana nyari yang model beginian cobaaaaaaaa?????

Ada lagi muncul sms gelap, diperkirakan berasal dari calon si kakek:

“Bagi anak yang tidak setuju atas pernikahan ini, silahkan angkat kaki dari rumah!”

jreng…. jreeeng…. jreeeeeeeng……

Si papa cuma bisa geleng-geleng kepala. Masih banyak urusan yang lebih penting lagi soalnya.

Cerita memuakkan ini sambungan dari cerita disini

Cerita sedih

Jam menunjukkan pukul 16.30 maka aku bergegas menuju rumah sakit untuk menjenguk si tante yang sudah 3 hari ini terbaring di ICU. Jam jenguk di ruangan ICU hanya di waktu-waktu tertentu aja, jam 10.00-11.00 dan 17.00-18.00. Belum lagi masuknya yang harus bergantian dengan keluarga pasien lain karena jumlah baju khusus untuk menjenguk yang terbatas.

Jam 17:15 aku tiba di rumah sakit dan langsung menuju ICU, kebetulan bersamaan dengan si om, adik papa. Si tante terlihat sedang tertidur. Aku hanya diam karena sudah cukup sedih melihat keadaannya.

Om: “Popi…”
Tante: *matanya terbuka sedikit demi sedikit* “abang…”
Om: “Yang mana yang sakit?”
Tante: “sakit awak bang… Sakit bang… Sakit…”

Si om mengelus tangan si tante dan aku mengelus kakinya. Sungguh suasana di ruangan itu sangat sedih… 😦

Tapi bersyukur karena keadaan si tante jauh lebih baik dari pada saat hari pertama aku datang. Si tante sama sekali tak sadarkan diri.

Tentang hari ini

Hari ini si dedek bayi dan emaknya (si kakak kedua) balik ke Siantar. Belum apa-apa rumah terasa sunyi. Gini kalo udah terbiasa dengar suara tangisan anak bayi dirumah.

Selama ada dedek bayi disini aku udah pinter gendong, gantiin popok, dan tidurin si dedek bayi yang lagi rewel. Udah mulai ngerti tanda-tanda dia kalau mau pipis atau pup. Udah mulai ngerti kalo dia mulai kepanasan dan minta di gendong. Udah mulai ngerti kalo dia minta mimik susu.

Paling lucu kalo kita abis dipipisinnya, dia selalu ketawa. Nah tiba kita abis di pupnya, dia bakalan buang muka seperti merasa bersalah gitu… Hehehe… :’)

Tapi si dedek Riza hari ini sedang di Medaaaannnn…. Tapi ntar sore balik lagi sih ke pekan baru.

Sekarang mau beresin rumah dulu lah, mengerjakan kemarin yang terbengkalai selama si dedek bayi disini.

Kami besok gak cuti bersama, masuk kantor seperti biasa.

Hidup bagai sinetron

Beberapa waktu lalu aku pernah ngetwit tentang kakek kami yang berusia senja tapi ngebet kawinnya mengalahkan aku. Dan cerita ini makin sering terdengar dalam seminggu ini.

Jadi ceritanya, si kakek yang waktu mudanya mirip primus ini telah menduda sejak beberapa bulan yang lalu. Si kakek kaya raya punya rumah gedong dan kebon sawit dimana-mana tentu banyak yang menggoda. Mulai dari gadis sampe janda, mulai dari yang tua sampai yang muda.

Kami kira ini hanyalah sekedar bisik-bisik tetangga yang beredar di daerah karya dan sekitarnya. Tetapi ternyata ini benar adanya ketika si kakek menunjukkan foto beberapa calonnya ke si papa.

Bukannya si papa gak setuju kalau si kakek mau nikah lagi, tapi masalahnya pilihan si kakek jatuh pada anak gadis berumur 26 tahun!

Jreng… Jreng… Jreeeeng…..

Seandainya jadi, berarti si papa manggil itu cewe dengan sebutan tante dan aku memanggil sebutan nenek padahal umur kami sama lohhh…. Hohohohoho….

Jadi terjadilah pertemuan antara si kakek, papa, si cewe, dan orang tua si cewe. Di pertemuan itu emak si cewe bilang begini ke si anak, “Nak, udah capek kita hidup susah… Kalau jadi lah ini, senanglah hidup kita nanti…”

Jreng… Jreng… Jreng… Jreeeeeng….

Ternyata pertemuan ini tidak diketahui oleh kedua anak gadis si kakek. Si anak bingung melihat si kakek menggatal telepon-teleponan hampir setiap waktu dan terungkaplah segalanya. Terjadi pertengkaran yang berakhir larinya anak gadis si kakek dari rumah…

Jreng… Jreng… Jreng… Jreeeeeng…. *zoom in zoom out*

Nabung dong…

Pagi-pagi tadi aku dibangunkan oleh adek mama yang katanya mau minjem sepatu. Bangun tidur, roh belum ngumpul, aku malah mikir buat apa si tante minjem sepatuku yang rata-rata model mentel-mentel? Si tante menjelaskan kalau yang mau pake itu adalah anaknya, adek sepupuku yang masih SMA. Katanya mau sepatu pansus yang bertumit rendah, Buat acara perpisahan katanya.

Kebetulan ada 4 sepatu yang ada, tapi satunya aku pake buat ke kantor. Jadi 3 Pasang sepatu aku tunjukin buat si tante yang datang terburu-buru ke rumah. Si tante mengeluh kalo si anak kemaren maksa buat beli baju model dress untuk acara perpisahan itu. Nah, sekarang si anak maksain beli sepatu. Si tante yang bisa dibilang hidup pas-pasan tentu agak keberatan untuk memenuhi permintaan anaknya. Dan ini bukan pertama kalinya aku dengar kisah paksa memaksa seperti itu… 😦

Dulu aku juga pernah SMA, pernah hadirin acara perpisahan, pernah heboh-hebohan juga mau tampil beda. Tapi jauh sebelum-sebelumnya aku nabungin uang jajan biar bisa beli baju bagus.

Btw, kemaren seharian gak bisa buka internet dikantor. Ternyata diblokir dari Jepang sono. Jadi disini cuma bisa buka e-mail internal aja. Dengan alasan untuk melihat jadwal penerbangan dan perlunya YM! untuk komunikasi dengan si bos, maka IT kami membuka blokiran. Hehehehe…. Kak Medi emang pintar… Dan sekarang kehebohan maen MP Lagi… 😀 *baru sehari gak buka MP udah uring-uringan*