Asuransi bukanlah Investasi

Tiga tahun yang lalu aku disarankan si papa buat daftar asuransi. Waktu itu papa menjelaskan keuntungan-keuntungannya, tapi emang aku yang males dengerin penjelasan panjang lebar si papa, aku nurut aja dan langsung daftar ke asuransi tersebut dimana saudaraku yang jadi agennya. Biaya yang di setorkan setiap bulannya sebesar Rp. 300.000 yang baru-baru ini aku ngerti kalau ternyata jenis asuransi tersebut adalah asuransi Unit Link (UL).

Dulu di dalam pikiranku, kita setorkan setiap bulan dan dalam jangka waktu 10 tahun jumlahnya akan menjadi berlipat-lipat sekian % seperti deposito. Tetapi jika kita cairkan kurang dari 10 tahun, maka jumlahnya kurang dari yang kita setorkan setiap bulan. Jadi keuntungan berasuransi ini akan kelihatan ketika sudah mencapai waktu >10 tahun.

Ternyata salah. Untuk jenis UL, jumlah uang yang kita setorkan di setiap bulannya itu, ternyata ada sekian % untuk investasi dan sekian % untuk asuransi. Jadi jika dalam jangka waktu 2 tahun asuransi dicairkan, gak heran jumlahnya jauh berkurang dari jumlah yang kita setorkan. Perhatikan polis yang kita pilih di awal mendaftar asuransi, berapa % untuk investasi dan berapa % untuk asuransi? yang dicairkan itu hanyalah % investasinya saja. Tapi seandainya sakit atau terjadi kecelakaan, maka % asuransinya itu yang akan cair.

Kalau ilustrasi di asuransiku seperti ini:
Photobucket
Jika sakit dan rawat inap, maka asuransi akan mencairkan Rp. 400.000/malam. Jika terjadi kecelakaan dan meninggal dunia, ada lagi hitung-hitungannya yang aku gak ngerti, tapi yang pasti jumlahnya gede.

Perhatikan juga polis, apakah biaya melahirkan di cover oleh asuransi? kadang saat diawal mendaftar kita tidak memperhatikan hal-hal seperti itu, tapi tiba disaat mau melahirkan kita mencak-mencak minta di cover eh ternyata di awal mendaftar kita gak mencentang cover biaya melahirkan.

Tapi bagaimana dengan orang yang tidak terdeteksi ada penyakit tapi meninggal mendadak seperti temanku? Asuransi gak akan mencairkan sejumlah % asuransi yang dibayarkannya tiap bulan. Hanya mencairkan % investasinya saja. Karena di awal mendaftar tidak ada menyebutkan penyakit apa yang sedang di derita.

Jadi, bagi yang beranggapan asuransi seperti berinvestasi, itu salah besar. Masih lebih mendingan lagi nabung di bank. Tapi kalo mau memprotect dirinya untuk berjaga-jaga mana tau ada apa-apa yang gak baik di masa depan (tentu kita mau semuanya baik-baik), maka berasuransilah.

Sekian

*hasil pembahasan dengan agen asuransi semalam*

Advertisements

32 thoughts on “Asuransi bukanlah Investasi

  1. Iya bener banget,intinya mau gabung produk bank, asuransi atau apapun kudu baca aturannya teliiiiiiittttttiii bener supaya tak menyesal di kemudian hari…Kemarin bis gabung jamsostek baru ngeh kalau lahiran cuma dicover 500 rb… Huwaaa !

  2. nanabiroe said: Iya bener banget,intinya mau gabung produk bank, asuransi atau apapun kudu baca aturannya teliiiiiiittttttiii bener supaya tak menyesal di kemudian hari…Kemarin bis gabung jamsostek baru ngeh kalau lahiran cuma dicover 500 rb… Huwaaa !

    aku di kantor udah ada 2 asuransi, jamsostek sama abda.harusnya gak perlu pake ikutan asuransi lagi kan ya…. agak nyesal….baca polisnya juga banyak gak ngertinya. Info yang dikirimkan asuransi di tiap bulannya aku juga gak ngerti…. nah, tiba udah jalan 4 thn gini baru bingung. Kok rasa2nya yang disetorkan di setiap bulannya gak ada apa2nya…

  3. *ngakak dulu*kl aku bilang sih kl mau investasi ya ambil produk investasi, kek reksadana, saham, obligasi, beli tanah-rumah ato logam mulia. Buat jaga2 ambil asuransi yg kita perlu aja. Asuransi jiwa, asuransi kesehatan kl resiko kita kena penyakit serius-nya gede. Asuransi kerugian, macem asuransi rumah, mobil. Yg jelas, pilih produk asuransi sesuai kebutuhan. Sayang kl kita ambil semua produk tp kita ga punya resiko disitu… Preminya ilang bok…..Xixixixi…

  4. depingacygacy said: *ngakak dulu*kl aku bilang sih kl mau investasi ya ambil produk investasi, kek reksadana, saham, obligasi, beli tanah-rumah ato logam mulia. Buat jaga2 ambil asuransi yg kita perlu aja. Asuransi jiwa, asuransi kesehatan kl resiko kita kena penyakit serius-nya gede. Asuransi kerugian, macem asuransi rumah, mobil. Yg jelas, pilih produk asuransi sesuai kebutuhan. Sayang kl kita ambil semua produk tp kita ga punya resiko disitu… Preminya ilang bok…..Xixixixi…

    beneeeerrrrrrrr……….Aku udah punya 2 asuransi kesehatan dari kantor, kenapa harus ikutan asuransi lagi coba??? tapi sudah kecebur, ya lanjut aja lah main basah2annya…. hehehe…. diambil juga rugi…

  5. depingacygacy said: *ngakak dulu*kl aku bilang sih kl mau investasi ya ambil produk investasi, kek reksadana, saham, obligasi, beli tanah-rumah ato logam mulia. Buat jaga2 ambil asuransi yg kita perlu aja. Asuransi jiwa, asuransi kesehatan kl resiko kita kena penyakit serius-nya gede. Asuransi kerugian, macem asuransi rumah, mobil. Yg jelas, pilih produk asuransi sesuai kebutuhan. Sayang kl kita ambil semua produk tp kita ga punya resiko disitu… Preminya ilang bok…..Xixixixi…

    ini buk depin malah ngetawaiiiiiiiiinnnnn…….. *culik emasnya*

  6. lah, lain kali kl yg dikantor dirasa cukup, kalo mo ambil asuransi lg, coret rider kesehatannya.Nurutku ko jg blm perlu asuransi jiwa. Kan blm punya tanggungan anak/suami. Kecuali utangmu banyak wkwkwkwkwkwk…..Mending duitnya dialihkan ke inves. *biar aja diculik, emas dedy aja koq*

  7. depingacygacy said: lah, lain kali kl yg dikantor dirasa cukup, kalo mo ambil asuransi lg, coret rider kesehatannya.Nurutku ko jg blm perlu asuransi jiwa. Kan blm punya tanggungan anak/suami. Kecuali utangmu banyak wkwkwkwkwkwk…..Mending duitnya dialihkan ke inves. *biar aja diculik, emas dedy aja koq*

    kemaren itu karena si papa pensiun dan takut ada apa2 maka si papa nyaranin kami semuanya ikutan asuransi. Yaudah, tanpa pikir panjang ikutan aja. Mikirnya sekalian nabung gapapa lah… Ya namanya sama2 nabung tapiiii ternyata porsi nabungnya cuma dikit… hehehe…..emasnya om deba banyak yaaaa…. dimana2 ada…. :))

  8. Yg namanya asuransi gak ada yg bagos..Perusahaan asuransi mana ada yg rugi… Mereka mau mengasuransikan kalo memenuhi syarat2 tertentu. Agen nya kan jg cari persen. Yg baik2 aja la yg d promosikan..

  9. hehe…kamu ikut UL “P” ya. Saya juga pernah ikut. setor Rp350rb/bulan. setelah tahu kalau trnyata langkah saya salah, saya cut. alhamdulillah msh 6 bulan. eh, mau ditarik cm dpt Rp400rb.makanya UL nih musuh beratnya financial planner…

  10. depingacygacy said: *ngakak dulu*kl aku bilang sih kl mau investasi ya ambil produk investasi, kek reksadana, saham, obligasi, beli tanah-rumah ato logam mulia. Buat jaga2 ambil asuransi yg kita perlu aja. Asuransi jiwa, asuransi kesehatan kl resiko kita kena penyakit serius-nya gede. Asuransi kerugian, macem asuransi rumah, mobil. Yg jelas, pilih produk asuransi sesuai kebutuhan. Sayang kl kita ambil semua produk tp kita ga punya resiko disitu… Preminya ilang bok…..Xixixixi…

    pinter….

  11. Gue udah ikut, Med…sama kayaknya, cuma beda premi.Unit link menurut aku sih investasi, dan semua investasi ada resikonya.Sengaja aku ambil unit link karena untuk asuransi kesehatan udah di cover kantor, jadi yang asuransi pribadi ini memang niatnya buat investasi, bukan mengcover biaya RS. Kalau ikut ginian ya emang jangan dilihat dalam jangka waktu setahun 2 tahun, pasti rugi. Makanya sisihkan dana yang memang kita yakin sanggup sisihkan tiap bulan tanpa mengganggu kepentingan yang lain.Kalau aku sih mikirnya, tanpa ikut asuransi inipun duitku habis ntah kemana-mana. Biaya nongkrong di mall, ngopi-ngopi, nonton, makan-makan ama temen itu mahal…daripada duit habis gitu-gitu aja gak ada juntrungannya, mending aku hemat sikit di bagian ini dan kualokasikan buat asuransi. Unit link menurut aku hampir sama dengan main saham, bedanya kita menyerahkan uang kita buat dimainkan oleh orang lain (asuransi).

  12. rizalubis said: Yg namanya asuransi gak ada yg bagos..Perusahaan asuransi mana ada yg rugi… Mereka mau mengasuransikan kalo memenuhi syarat2 tertentu. Agen nya kan jg cari persen. Yg baik2 aja la yg d promosikan..

    udah jalan 4 thn gak bisa banyak cingcong….mau gak mau diteroskan aja lah… itung2 sambil nabung….

  13. debapirez said: hehe…kamu ikut UL “P” ya. Saya juga pernah ikut. setor Rp350rb/bulan. setelah tahu kalau trnyata langkah saya salah, saya cut. alhamdulillah msh 6 bulan. eh, mau ditarik cm dpt Rp400rb.makanya UL nih musuh beratnya financial planner…

    aku udah jalan mau 4 thn… kalo di cut ya rugi di aku lah….

  14. siregarrosey said: Gue udah ikut, Med…sama kayaknya, cuma beda premi.Unit link menurut aku sih investasi, dan semua investasi ada resikonya.Sengaja aku ambil unit link karena untuk asuransi kesehatan udah di cover kantor, jadi yang asuransi pribadi ini memang niatnya buat investasi, bukan mengcover biaya RS. Kalau ikut ginian ya emang jangan dilihat dalam jangka waktu setahun 2 tahun, pasti rugi. Makanya sisihkan dana yang memang kita yakin sanggup sisihkan tiap bulan tanpa mengganggu kepentingan yang lain.Kalau aku sih mikirnya, tanpa ikut asuransi inipun duitku habis ntah kemana-mana. Biaya nongkrong di mall, ngopi-ngopi, nonton, makan-makan ama temen itu mahal…daripada duit habis gitu-gitu aja gak ada juntrungannya, mending aku hemat sikit di bagian ini dan kualokasikan buat asuransi. Unit link menurut aku hampir sama dengan main saham, bedanya kita menyerahkan uang kita buat dimainkan oleh orang lain (asuransi).

    ia, aku sekarang mikirnya itung2 sambil nabung gapapa lah… lagian asuransinya suatu saat mana tau terpake kan lumayan juga….

  15. ayufkirani said: jadi kesimpulan akhirnya…ikut ya Med? aku diajak ngga? *lho opo tho iki

    kesimpulannya, kalo ada yg ngajakin mending gak usah ikutan. Tapi kalo udah terlanjur, ya ikutin aja lah kemana air mengalir… halah…. πŸ˜€

  16. siregarrosey said: Gue udah ikut, Med…sama kayaknya, cuma beda premi.Unit link menurut aku sih investasi, dan semua investasi ada resikonya.Sengaja aku ambil unit link karena untuk asuransi kesehatan udah di cover kantor, jadi yang asuransi pribadi ini memang niatnya buat investasi, bukan mengcover biaya RS. Kalau ikut ginian ya emang jangan dilihat dalam jangka waktu setahun 2 tahun, pasti rugi. Makanya sisihkan dana yang memang kita yakin sanggup sisihkan tiap bulan tanpa mengganggu kepentingan yang lain.Kalau aku sih mikirnya, tanpa ikut asuransi inipun duitku habis ntah kemana-mana. Biaya nongkrong di mall, ngopi-ngopi, nonton, makan-makan ama temen itu mahal…daripada duit habis gitu-gitu aja gak ada juntrungannya, mending aku hemat sikit di bagian ini dan kualokasikan buat asuransi. Unit link menurut aku hampir sama dengan main saham, bedanya kita menyerahkan uang kita buat dimainkan oleh orang lain (asuransi).

    “Sengaja aku ambil unit link karena untuk asuransi kesehatan udah di cover kantor, jadi yang asuransi pribadi ini memang niatnya buat investasi,”kenapa ga masuk reksadana aja. hasilnya lbh memuaskan & lbh tinggi.pernah posting di blog saya, ada selisih 30% hasil antara reksadana dengan UL.skrg di Bank Mandiri ada fasilitas Installment Plan dimana setiap bulan duit kita dipotong utk diinvestasikan ke reksadana.

  17. debapirez said: “Sengaja aku ambil unit link karena untuk asuransi kesehatan udah di cover kantor, jadi yang asuransi pribadi ini memang niatnya buat investasi,”kenapa ga masuk reksadana aja. hasilnya lbh memuaskan & lbh tinggi.pernah posting di blog saya, ada selisih 30% hasil antara reksadana dengan UL.skrg di Bank Mandiri ada fasilitas Installment Plan dimana setiap bulan duit kita dipotong utk diinvestasikan ke reksadana.

    huooo… bank Mandiri ya….ntar cari tau ah….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s